Menemukan tujuan hidup




"Ada dua waktu yang paling berharga dalam hidup ini, yaitu waktu kita dilahirkan dan waktu menemukan untuk apa kita dilahirkan"
Barry Likumahuwa

Halo ha teman-teman setia yg baca blog ini(walaupun gak ada), jumpa lagi dengan aku, badan maximalis, rejeki ekonomis, *apaansih. Gimana kabar kalian semua gaes? apakah baik? apakah jodoh kalian sudah terlihat? iya terlihat bersama yang lain maksudnya, *miris.

Oke langsung aja, karena basa-basi yg aku lakuin udah terlalu basi. Akhir-akhir ini, aku lagi sering ngerenungin tentang tujuan hidup. Sering aku mikir, kalo memang setiap manusia itu unik, kenapa lebih banyak yg sama-sama jadi karyawan daripada yg jadi bos, kenapa setiap orang tua sekarang sepertinya lebih mengarahkan anak-anaknya untuk jadi PNS, jadi aparat negara, lebih menjanjikan mungkin menurut mereka namun bukan mengarahkan anak-anaknya kepada hal yang benar-benar mereka sukai. Sedari kecil kita udah ditakut-takutin bakal ga berhasil kalo menuruti apa yang kita sukai, sehingga kita malah menurunkan standart cita-cita kita jadi hanya yang penting dapet kerjaan dan gak nganggur dan bahkan mengikuti apa maunya orang tua kita meskipun hal-hal itu bukan lah sesuatu yg benar-benar kita sukai. miris!. 

Pikiran-pikiran seperti diatas ini muncul karena belakangan ini aku memang sedikit keteteran dengan segala kegiatan dan kesibukan yang sekarang aku jalanin. Di kantor aku melakukan kesalahan yang cukup fatal dimana program yg aku buat error karena keteledoranku dan program itu telah diberikan ke client di luar negeri! benar-benar ceroboh!. Dan kegiatanku sebagai anak band kafe juga begitu, di permainan musikku pun aku kerap kali melakukan kesalahan-kesalahan seperti lupa chord ketika manggung dan bahkan lupa dan ngeblank sama sekali ttg lagu yg dibawakan. Kesalahan-kesalahan seperti ini yang sekarang ngebuat aku berfikir, apa benar Tuhan nyiptain aku buat jd programmer? atau apa benar justru Tuhan nyiptain aku buat jadi bassist atau musisi? karena kalo memang aku tau aku diciptakan menjadi apa, aku takkan menghabiskan energiku dan waktuku untuk hal-hal di luar itu, fokus pada satu hal, kalo jadi programmer, jadilah programmer terbaik, fokus belajar, ikutin perkembangan dan jadilah programmer yg produktif, atau sebaliknya kalo memang aku diciptain buat jadi musisi, aku gak perlu cape ngabisin waktu buat jadi programmer, jadilah musisi yg produktif, berikan musik yg terbaik buat para pendengar, fokus meningkatkan kemampuan. Ya sampe sekarang pun jujur aku masih bingung entah apa sebenernya yg mau Tuhan rancang ke aku.

Sebagai programmer, aku bukan orang yg benar-benar cocok jadi programmer, ceroboh, terkadang tidak detail, pelupa, walaupun aku juga punya kelebihan yaitu mau belajar, sabar dan suka gercep alias gerak cepat sehingga terkadang teledor. Namun aku menikmati ketika sedang ngebuat koding, memecahkan masalah dari kode yg dibuat dan momen ketika lagi mikir gimana solusinya, ngerasa seru dan keren aja gitu ternyata aku bisa nyelesainnya, walaupun sejujurnya tetap dibantu rekan-rekan kerja yg lain juga.

Sebagai musisi atau bassist sebenernya jadi musisi itu cita-citaku sebelum masuk perkuliahan, namun semua berbelok karna org tua ngerekomendasiin coba daftar dlu di kampus batam daripada kuliah musik, kalo gak keterima baru kuliah musik, eh ternyata keterima. Awal dari perjalanan bermusikku itu ketika kelas 2 SMK, aku ngeliat kawan sekelas yg jago ngegitar mainin petikan gitar yg suaranya ngademin banget, dari situ aku mulai belajar main gitar dan mulai sedikit demi sedikit, sampek sekarang jadi pemain band dikafe.

Semua hal diatas kuperoleh bukan merupakan proses-proses yg mudah dan sebentar, dari mulai hal-hal memalukan, miris sampek gagal berulang-ulang kali sempat kualami. Sampek aku berada di satu titik kebingungan ini. Perasaan dimana aku ngerasa capek dan lelah. Mungkin benar ada yang disebut Multi-Talent, aku gak tahu apa aku juga seperti itu. I don't know.

Setiap senin-jumat aku bekerja di perusahaan selama 7 jam dari jam 08:00-17:00 atau 8 pagi sampe 5 sore, sedangkan rabu-sabtu aku bermain band di kafe dari jam 08:30-12:30. senin-selasa biasanya latihan masing-masing atau terkadang bareng-bareng. Dan hari Minggu aku juga mengambil bagian pelayanan musik yang biasanya dari pagi-sore karena kebetulan gerejaku 3 sesi. Yap, Full Activity in one week.

Mengalami bingung ini ngebuatku iseng browsing di youtube cara menemukan tujuan hidup. Dari beberapa video, aku sempet menonton 1 video dari channel pagar kehidupan :



Isi video benar-benar menarik, walaupun sebenernya video ini jatuhnya lebih ke konten audio karena isi video hanya berupa gambar tapi konten audio yg disajikan benar-benar mengundang interaksi dari para pendengarnya. 

Dari hal-hal yg kudengarkan di video ini, maka aku mengambil poin-poin penting yaitu :

1. Di Video ini, audience harus menuliskan scara cepat dalam 30 detik 50 hal apa saja yang audience sukai, kenapa harus 30 detik dan secara cepat? Kalian bisa tonton deh videonya. HEHEHE :D

2. The Most Killer sentence from this video adalah penjelasan channel ini ttg passion. 

Jadi menurut kalian passion itu apa? 

Nampilin baju-baju bang

Itu Fashion Woyyy.

Menurut penjelasan Video itu, Passion adalah hal yang kita senangi atau sukai yang mau kita lakukan setiap hari. DAMN! benar-benar konsep yg simple dan strike to the point banget menurutku. Karena begini, aku salah satu orang yg gampang bosen ama jenuh, terkadang aku ngerasa main musik lah passionku, buat vlog di youtube lah, programmer lah, bikin post di blog lah, ngebawa dia ke pelaminan lah. *eh

Tapi yang terjadi justru aku malah jadi bingung, di musik aku jadi ga trlalu jago, di vlog jadi ga maksimal, di programmer jadi stuck disitu-situ aja, aku jadi ngerasa jurus-jurus yg aku punya seperti gak maksimal gitu, semuanya jadi serba medioker. Ini benar-benar ngebuat aku ngerenung sbenernya apa yang aku sukai dan rela kulakukan tiap hari?

3. Setelah muncul beberapa poin yg kita tulis tadi, kita persempit lagi menjadi beberapa point dan pilih yang mana yg kita suka dan rela melakukannya setiap hari. Ini bukan hal-hal simple kek makan,minum,mandi,bersih-bersih, nge-wa dia tiap hari walopun cuman diread.

Nah sebenernya aku juga masih bingung untuk menentukan point mana yg benar-benar ingin ku geluti, semua serba berpotensi ngebikin aku jenuh, bosen dan males. Setiap pilihan yg kita ambil pasti ada konsekuensinya, benar kata pak BJ Habibie,


Konsisten adalah kunci sukses yang sebenernya

Semoga aku dan teman-teman semua bisa tercerahkan setelah ngebaca ini ya, tapi ketika selesai ngebaca ini, timbul pertanyaan?

Gimana kalo misalnya kita males ketika ditengah jalan waktu udah berhasil konsisten akan satu hal tersebut?

Gimana kalo jenuh?

Gimana kalo bosen?

Gimana kalo kecewa akan hasil?

Gimana kalo dipandang sebelah mata, dan tidak disetujui orang-orang terdekat?

Sejujurnya, ini juga yang menjadi pertanyaanku berikutnya?

Terima Kasih teman-teman buat yg udah baca, cuman pgn sharing aja di tengah kebingungan yg melanda, mungkin teman-teman juga bisa saling sharing ttang cerita-cerita seperti ini dan cara teman-teman menemukan tujuan hidup di kolom komen, atau ada temen-temen yg ingin menjawab pertanyaan2 diatas? silahkan ketik di kolom komen,


Let's be friend in :

Instagram : yosafatagape
youtube : josea agx
facebook : yosafat agape
twitter : yosafat agape

Latest
Previous
Next Post »
2 Komentar

YUK DITUNGGU KOMENTARNYA TEMAN-TEMAN